Malam Pertama

Berbicara malam memang tak ada habisnya seperti halnya hujan, malam muncul dalam beberapa rupa, yang mewakili lara luka

Malam Selanjutnya

Malam kelabu, bahkan malam hitam Kelabu itu mendominasi, rindu, duka, pula dendam berseling, berganti kata dan entahlah, kehabisan kata rupanya otak ini

Malam Terakhir

Terlanjurlah, terkabarlah, terbakarlah Hitam hanya teman, hitam juga akibat Selamat malam marah, malam ramah (Ardhiansyam, berandabumi.co.cc)